Campaigns

Anjing Bali

Anjing asli Bali adalah jenis yang unik dan menarik. Pentingnya anjing asli Bali baru menjadi perhatian dalam beberapa tahun terakhir di seluruh dunia, tetapi bagi para pendeta/pemangku di Bali, anjing Bali sudah sejak lama memainkan peran integral dalam budaya Bali dan akan selalu begitu. Dikenal sejak zaman Bali dimulai, sejak orang Bali pertama berjalan di pulau ini, mereka telah menjadi pelindung manusia dan roh.

Pemangku di Bali memberi nama yang berbeda untuk berbagai jenis anjing Bali yang mengklasifikasikan kepribadian dan kekuatan (atau kelemahan) mereka, bahkan diukur berdasarkan bentuk ekor atau jumbai rambut di belakang telinga mereka. Lolongan atau gonggongan anjing asli Bali, menurut mereka, dikenal untuk mendeteksi roh baik atau jahat, orang asing atau teman, ular, binatang lain, badai yang datang, dan bahaya lain yang akan segera terjadi.

Antara tahun 2000 dan 2003, DNA ratusan anjing asli dari seluruh Bali diuji di Laboratorium Genetika Hewan di UC Davis, California. Penelitian tersebut mengungkapkan bahwa anjing asli Bali memiliki salah satu kumpulan keragaman genetik terkaya dari semua anjing di dunia. “Anjing Bali adalah salah satu dari sedikit populasi anjing asli yang tersisa,” kata Dr. Ben Sacks, UC Davis. “Kami belum memiliki semua pertanyaan untuk diajukan, tetapi mereka muncul setiap hari, dan jika kami kehilangan populasi ini, kami kehilangan kemampuan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan itu.”

“Pengamatan kami tentang anjing-anjing Bali adalah bahwa mereka merupakan salah satu penampung genetika terbesar yang tersisa dari keragaman genetik yang masih tersisa. Genetika memang mengungkapkan bahwa anjing-anjing Bali berbagi cabang evolusioner yang membentang sampai ke proto-anjing,” Dr. Niels Pedersen, UC Davis.

Bali adalah rumah bagi dua anjing asli yang unik – anjing dataran rendah Bali dan Dataran Tinggi Kintamani. Karena DNA-nya yang sangat kaya, anjing asli Bali menghadirkan berbagai macam warna dan tanda. Mereka adalah anjing berukuran sedang dan memiliki telinga berbentuk segitiga tegak. Anjing dataran rendah berambut pendek, sedangkan anjing dataran tinggi berambut panjang. Anjing asli Bali yang sangat penting ini telah berada di bawah ancaman selama beberapa dekade terakhir ini, setiap tahun mengalami penurunan populasi yang mengejutkan. Padahal, belum lama ini, ketika impor anjing ras dilarang di Bali, sebelum terjadi rabies dan pedagang daging anjing, perkembangan daerah, program sterilisasi sembarangan, dan kawin silang terjadi, hanya anjing asli Bali yang menghuni pulau tersebut. Sekarang, pada tahun 2022 populasi 800.000 telah hancur menjadi sekitar 20.000. Kemungkinan bahwa anjing asli Bali yang tersisa ini dapat membawa DNA ke depan hampir tidak mungkin. Peluang anjing Bali jantan yang belum disteril bertemu dan kawin dengan anjing Bali betina yang belum steril adalah seperti memenangkan undian.

BAWA menjalankan program di desa-desa pegunungan terpencil di Bali, di mana anjing asli Bali masih tetap ada. Kami mensteril sebanyak mungkin anjing Bali yang tidak murni di setiap area untuk menyelamatkan anjing-anjing asli Bali yang tersisa sebelum mereka hilang selamanya.

Subscribe To Our NewsletterJoin our mailing list to receive the latest news and updates from our team.

You have Successfully Subscribed!